Aleta Kuhuwael

Dilbuat pada: 24-05-2017
Diterbitkan pada: 30-06-2017 
Ditulis oleh: Ingrid Bremmers
Fotografer: Teresa Cancola

“Saya suka pekerjaanku karena saya dapat melayani masyarakat disini. Jika bukan saya, tidak ada yang akan melakukannya."

Wawancara selanjutnya, sang perawat. Seorang wanita cantik yang menyambut kami di rumahnya dengan senyum lebar di wajahnya. Wajah yang berubah serius begitu Cici mengatakan bahwa kami akan memotretnya. Dia menatap lurus ke mata kami dan berkata bahwa dia akan kembali beberapa menit lagi. Ketika dia kembali dari kamarnya, dia telah memolesi make-up, senyumnya lebih cerah dan dia tertawa sangat keras. Sungguh menakjubkan melihat apa yang dilakukan untuk merasa percaya diri dan nyaman.

 

Dia duduk dan kami duduk mengelilinginya. Rasanya seperti sedang mengobrol tentang passionya: membantu penduduk desa Kaibobo dengan memberi mereka perawatan kesehatan. Semangat yang dia terapkan sejak dia lulus pada tahun 2007. Kini dia bekerja 24 jam/7hari untuk memberi orang-orang di desa bantuan kesehatan. Bantuan atau pertolongan yang diminta jika mereka menderita penyakit, sulit bernafas, atau saat ada wanita yang akan melahirkan. Meskipun dia bermaksud membantu semua orang, terkadang dia harus mengirim mereka ke rumah sakit di Piru atau Ambon jika mereka memerlukan lebih banyak perhatian medis. Ketika dia berbicara tentang hal itu, ekspresi wajahnya tampak sedih. Sedih karena dia tidak bisa selalu membantu orang-orang di desa sendiri. "Kenyataan bahwa saya sendiri khawatir dengan diri saya."

 

Sementara itu, anak perempuannya yang berusia enam tahun menonton televisi beberapa meter dari kami. Suaminya dan anak laki-laki berusia satu tahun tidak terlihat di mana pun saat itu. “Saya memiliki keluarga yang baik dan pekerjaan yang bagus. Itulah sebabnya kebahagiaan saya adalah delapan dalam skala dari satu sampai sepuluh. Tapi saya sangat berharap wisatawan bisa datang dalam waktu dekat. Bahwa mereka bisa menikmati Kaibobo karena keindahan alamnya, budaya dan anak-anaknya". Anak-anak, yang masih bermain dengan bola plastik dan ban. Sama sekali tidak sama seperti di kota atau di belahan dunia lain. Yang membuat budaya lokal dan dengan demikian gaya hidup di Kaibobo semakin unik.