Mecky Pesireron dan istrinya Olla

Dilbuat pada: 03-06-2017
Diterbitkan pada: 30-06-2017 
Ditulis oleh: Ingrid Bremmers
Fotografer: Teresa Cancola

"Sebelum kita mati, kita ingin menjalani kehidupan yang kita bayangkan. Seperti ini. Dikelilingi oleh suara ketenangan."

Enam minggu sebelumnya

Facu, Tessa dan saya berangkat pagi-pagi untuk menjelajahi 'pantai' yang telah kami lihat dari jauh. Pantai yang terlihat sangat bagus dan damai sehingga kami merasa hanya harus ke sana. Kami melewati sebuah rumah kosong dan banyak pohon kelapa. Pantai itu tidak juga terlihat sampai kami mendengar seseorang memanggil kami dari balik beberapa semak-semak. Dia muncul dan bertanya ke mana kami mencoba pergi. "Ke pantai putih", kata kami. Dia menatap kami dan menyingkirkan peralatan pertaniannya. Setelah itu dia berkata: "ikuti saya, saya akan membawa kalian ke sana". Kami mengikutinya dan berjalan di jalan yang disebut jalan setapak tapi lebih seperti jalan 'instan, ayo kita ciptakan’ jalan. Namun, begitu kami melihat pantai, kami merasa kami tiba di tempat yang paling damai. Sebuah tempat di mana tidak pernah ada kehidupan orang kaibobo. Satu-satunya yang kami dengar adalah suara laut. Kami mengikuti pria itu ke rumah dan begitu dia berhenti, kami melakukan hal yang sama. "Permisi", katanya. Di mana seorang pria yang lebih tua menjawab, 'ya'. Pria itu keluar dan begitu melihat kami, wajahnya berubah menjadi satu senyum lebar. Istrinya segera menyusul dan memberi kami bir, air dan biskuit. Sebuah persahabatan telah dimulai.

Sekarang

Dan disinilah kami. Duduk di seberang Mickey dan Ola. Pasangan itu tinggal di sisi Kaibobo yang sunyi dan damai. Mikey, tujuh puluh empat tahun. Lahir di Kaibobo dan yang bekerja di departemen pajak pemerintah selama hampir empat puluh tahun. Setelah itu dia bekerja di sebuah hotel (bagian pembukuan) dan kembali ke Kaibobo pada tahun 2010. Ola, seorang wanita berusia tujuh puluh satu tahun. Lahir di Maluku Barat Daya, tapi ayahnya berasal dari Kaibobo. Dia lulus dari Sekolah Menengah Atas jurusan bahasa dan bekerja selama dua tahun (1965-1967) sebelum akhirnya menikah. Pasangan luarbiasa ini, keduanya sangat ramah dan selalu tersenyum, memiliki delapan anak (salah satunya meninggal setelah delapan belas hari), empat belas cucu dan satu cicit. Bersama-sama mereka bermimpi: "Sebelum kita mati, kita ingin menjalani kehidupan yang kita bayangkan. Seperti ini". “Seperti ini” maksudnya mereka ingin tinggal di tengah kedamaian di rumah mereka yang mereka bangun tahun 2005. Rumah dan kedamaian ini "Akan membantu kita untuk memiliki kehidupan yang lebih lama". Sebuah kehidupan di mana mereka telah belajar empat hal sejauh ini .

 

Pertama, berbagi. "Tidak peduli apa yang Anda miliki, anda tidak perlu melihat dengan siapa anda membaginya. Anda akan selalu mendapatkan balasan dari itu. Kedua,"kita harus mengelola uang. Tidak masalah berapa banyak uang yang anda miliki, anda harus mengelolanya. Ketiga, “cobalah memberi contoh dan kemudian orang akan mengikutinya". Dan terakhir, tolonglah orang-orang dan berbagilah dengan mereka. Dengan hanya berbagi, "Anda bisa mendapatkan kehidupan yang lebih baik." Hal ini, seiring dengan kepercayaan mereka kepada Tuhan, dapat membimbing Anda ke tempat yang lebih baik. Hidup yang lebih baik.

Sungguh luarbiasa  melihat selama wawancara, mereka membicarakan semua pelajaran ini dengan sukacita di mata mereka. Kegembiraan yang tidak hilang saat mereka mulai membicarakan homestay masa depan mereka yang berpotensi. Homestay yang ingin dibangun di dermaga. Sebuah dermaga dengan pemandangan indah saat matahari terbenam. Dia ingin merencanakan ini sambil fokus pada memancing. Ola tidak memiliki pekerjaan. Tapi bukan berarti dia tidak menikmati hidup. Dia senang,dia memiliki makanan yang cukup dan kehidupan yang sangat baik. Mickey di sisi lain tidak peduli dengan makanan, "selama saya memiliki hati yang damai, saya bahagia".