Pagi itu indah sekali lagi. Tim wonderful Kaibobo sengaja bangun pagi untuk pergi jogging, melihat matahari terbit di balik perbukitan yang indah dan penduduk desa pergi ke perkebunan mereka. Padahal, kami sudah lelah setelah 10 menit. Jogging di Indonesia tidak sama dengan lari bersama angin sepoi-sepoi yang menyegarkanmu seperti di negara asal kami. Dengan tangan di lutut kami menopang tubuh kami, penuh keringat dan keinginan minum air. Kami tiba-tiba mendengar suara yang menyadarkan kami kembali. Sebuah suara yang terdengar halus tapi sekaligus penuh antusiasme: "Halo, selamat pagi! Saya adalah Paman Tom. "

Kami pikir kami sedang bermimpi tapi itu kenyataan: Kami - setengah sadar - melihat pria berusia 70 tahun dengan cepat dan semarak berjalan pukul 6 pagi. Dan dia bahkan berbicara dalam bahasa Inggris dengan kami !!

 

"Kita pasti harus mewawancarai Paman Tom. Dia luar biasa! "- Tim wonderful kaibobo.

 

Pada hari Rabu tanggal 31 Mei 2017 kami naik sepeda motor dan diantar menuju perkebunan Thomas Louhatapessy untuk melihat kebunnya dan mendengarkan ceritanya tentang kehidupan di Kaibobo.

"Saya Tom! Saya lahir ... dan dibesarkan pada tanggal 2 Mei 1945 ... iiiiiin Kaibobo. "Adalah kalimat pertama Thomas yang menakjubkan selama wawancara kami.

 

Pada usia 13 tahun dia pergi ke Ambon selama enam tahun, tiga tahun masa SMP dan tiga tahun belajar di SMA ekonomi. Dalam enam tahun itu, Paman Tom, yang memukau kami, memiliki kesempatan untuk belajar bahasa Inggris dan dia sangat bangga dengan dirinya sendiri karena dia dapat berkomunikasi dengan baik dalam bahasa Inggris.

 

WKT: "Bahasa Inggrismu sangat bagus, paman Tom!"

UT: "Oooh, tidak, hanya sedikit. Namun dulu saya bisa berbicara dengan eeeeeverybody di negara saya. Sekarang berbicara bahasa Inggris terasa aneh. "

 

Pada tahun 1964 dia kembali ke Kaibobo dimana pada saat itu tidak ada kemungkinan untuk mempraktikkan kemampuan bahasa Inggrisnya. Tepat setelah kepindahannya dari Ambon, dia membantu orang tuanya di ladangnya di Kaibobo. Sebuah perkebunan yang sekarang dia kerjakan bersama istrinya yang cantik Agustina, juga putrinya. Kira-kira 4 hari seminggu mereka menghabiskan waktu bersama Rimba, seekor anjing berusia 13 tahun, bahagia dan sehat. Setiap Sabtu mereka kembali ke Kaibobo untuk pergi ke gereja dan menghabiskan waktu bersama masyarakat. Tom dan keluarganya selalu bekerja keras di kebun yang sekarang tiga kali lebih besar dari sebelumnya.

Tapi kami juga bertanya-tanya tentang kondisi kehidupan mereka mengingat kebun mereka berada di tengah hutan dengan fasilitas yang sangat sederhana. Tapi Tom dan Agustina hanya tersenyum satu sama lain dan menceritakan kami tentang rutinitas harian mereka: Mereka tidak membutuhkan banyak hal. Mereka mengambil air dari sungai, mendidihkan dan meminumnya serta menggunakannya untuk mandi. Ketika menyangkut makanan, alam menyediakan makanan untuk mereka dengan keindahan seperti buah. Menjadi petani, bagi Tom, berarti mandiri. Baginya itu berarti hidup dan mengeluarkan keringat demi keluarganya.  Selain itu, dia bahkan bisa melakukan olarhaga.

Tom tinggal di Kaibobo selama bertahun-tahun, dia dulunya bekerja untuk gereja dan pemerintah. Dia bahkan adalah Kepala Desa (kepala Kaibobo) dari tahun 1984 sampai 2001 namun pada akhirnya dia menyadari bahwa baginya materi bukan masalah. Dia senang dengan hal-hal kecil. Dengan keluarganya, kebun dan Kopra yang mereka panen, cinta kasih dan kesederhanaan dalam hidup. Semua ini memberinya pekerjaan sebagai petani dan dia tidak akan pernah mengubah keputusan yang dia buat karena dia hidup dalam kebahagiaan sejati. Dia memiliki keluarga yang luarbiasa, kebun yang  sehat dan hidup bersama dengan sebuah masyarakat yang telah menjadi keluarga besar. Sebuah masyarakat yang masih menyapa satu sama lain dengan senyum lebar dan ramah di wajah. Sebuah masyarakat dengan bahasa sendiri, tarian tradisional, nyanyian dan seni.

 

Tidak pernah terpikir olehnya bahwa ada sesuatu yang hilang dalam hidupnya, sampai dia bertemu kami di jalan pagi itu berbicara dalam bahasa Inggris - Dia akhirnya memiliki kesempatan untuk mempraktikkan kemampuan bahasa Inggris nya lagi.

 "Semoga Tuhan memberkati programmu dan rencanamu dalam membuat Kaibobo bagus." –Paman Tom

Ini semua tentang hal-hal kecil - kesederhanaan dalam hidup - yang merupakan kunci utama dari kebahagiaan sejati
- Thomas Louhatapessy, yang lahir dan besar di Kaibobo.

Dilbuat pada: 31-05-2017
Diterbitkan pada: 01-07-2017 
Ditulis oleh: Teresa Cancola
Fotografer: Teresa Cancola